Kompilasi Perbandingan Antar Standar Akuntansi

Saat ini, mayoritas negara di dunia mengikuti Standar Pelaporan Keuangan Internasional pedoman, namun Amerika Serikat masih menggunakan Kepala Generally Accepted Accounting. Topik ini telah menjadi fokus utama karena ada rencana untuk konvergensi antara dua kerangka kerja dalam waktu dekat. Amerika Serikat sistem Akuntansi akan mengalami perubahan drastis ketika ini terjadi, tapi dalam gagasan jangka panjang adalah untuk menyederhanakan prosedur Akuntansi di seluruh dunia. Perbedaan utama antara GAAP dan IFRS adalah bahwa GAAP jauh berbasis peraturan, sedangkan IFRS lebih utama berbasis IFRS yang berarti memiliki ruang untuk interpretasi. Perbedaan spesifik terlalu banyak untuk menutupi dalam presentasi singkat, Namun, penjelasan dari beberapa perbedaan utama disebutkan di bawah ini.

Dalam kasus tertentu, GAAP dan IFRS mengikuti pendekatan yang berbeda untuk penentuan jumlah tertentu serta bagaimana jumlah ini diakui dalam laporan keuangan dan dalam catatan. Salah satu contoh terjadi dalam pengukuran persediaan. Tidak seperti GAAP yang menerima FIFO, LIFO, dan rata-rata tertimbang metode, IFRS tidak menerima LIFO. Juga, ketika persediaan dicatat pada neraca, IFRS mensyaratkan bahwa akan dilaporkan pada yang lebih rendah dari biaya historis atau nilai realisasi bersih. GAAP, di sisi lain, membutuhkan persediaan untuk dilaporkan pada yang lebih rendah dari biaya historis atau nilai penggantian. Perbedaan lain terjadi dalam pengukuran properti, peralatan pabrik, dan. properti, pabrik, dan peralatan yang awalnya diukur pada biaya. Setelah pengakuan, namun, GAAP dan IFRS memiliki variasi dalam cara mereka memperlakukan aset-aset ini. Berdasarkan IFRS, APD dapat dinilai kembali jika ada nilai yang lebih tinggi yang adil; GAAP tidak memungkinkan untuk setiap revaluasi setelah pengakuan.

Ada juga perbedaan untuk penjualan jasa, terutama berarti di mana pendapatan diakui. Untuk US GAAP persentase biaya-untuk-biaya metode penyelesaian dilarang kecuali kontrak khusus mengatakan sebaliknya. Metode selesai-kinerja adalah metode yang umum diterima dalam GAAP. Ketika hasil dari layanan tidak dapat diperkirakan cukup maka pendapatan harus ditunda sementara. Untuk layanan purna jual berdasarkan IFRS metode persentase penyelesaian diikuti. Ketika transaksi tidak dapat diperkirakan cukup berdasarkan kerangka ini, model nol-laba yang digunakan dan pendapatan diakui dengan tingkat biaya dipulihkan diambil. Dalam keadaan tertentu hasilnya mungkin sangat tidak pasti: jika hal ini terjadi maka pendapatan harus ditunda sampai perkiraan yang lebih baik dari transaksi dapat dibuat.

Pendapatan juga diakui berbeda untuk jaminan. Umumnya bawah Kepala Akuntansi yang diterima, pendapatan untuk pemeliharaan produk biasanya ditangguhkan dan diakui sebagai pendapatan atas dasar garis lurus selama umur kontrak. Ketika garansi dibeli secara terpisah atau di samping garansi asli, pendapatan ditentukan melalui referensi harga jual untuk kontrak pemeliharaan. Di bawah Standar Pelaporan Keuangan Internasional, pendapatan dari garansi diperpanjang akan ditangguhkan. pengakuan pendapatan ini akan terjadi selama periode yang dicakup oleh garansi.

Kontrak konstruksi juga merupakan area di mana pengakuan pendapatan berbeda antara dua kerangka kerja akuntansi. Metode yang dipilih yang paling umum digunakan di bawah US GAAP adalah metode persentase penyelesaian. Namun, ketika sebuah perkiraan yang wajar tidak dapat dibuat, metode menyelesaikan kontrak diperlukan untuk digunakan. Metode persentase penyelesaian memiliki dua pendekatan yang berbeda: yang pertama adalah pendekatan pendapatan dan yang kedua adalah pendekatan kotor-laba. IFRS umumnya menggunakan pendekatan pendapatan di bawah metode persentase penyelesaian. Ketika proyek konstruksi tidak dapat diperkirakan cukup, metode nol-laba digunakan karena IFRS tidak memungkinkan metode kotor-keuntungan yang akan digunakan.

Sebagaimana dinyatakan di atas, rincian dari semua variasi dan perubahan yang harus terjadi adalah terlalu banyak untuk menutupi dalam presentasi singkat. Semua perbedaan yang disebutkan – meskipun mereka beberapa dari banyak – yang penting dalam lingkup hal. Standar akuntansi yang sangat spesifik dan rumit untuk memahami, maka alasan ada konvergensi direncanakan di masa depan. Ada banyak kebingungan akan kurang dalam dunia akuntansi jika beberapa jenis kesatuan ada di antara sebagian besar negara. US GAAP yang paling mudah dalam kerangka mendalam dari semua kerangka kerja yang ada saat ini. Dengan IFRS memiliki lebih banyak ruang untuk interpretasi, dibutuhkan jauh dari berbasis aturan komplikasi yang ada dalam standar GAAP. Semoga dengan konvergensi akan ada kesatuan lebih dan sedikit kebingungan dalam hal akuntansi di seluruh dunia.

Sumber :

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s